Apple pada hari Kamis setuju untuk melonggarkan pembatasan App Store pada pengembang kecil, mencapai kesepakatan dalam gugatan class action ketika pembuat iPhone menunggu putusan oleh hakim yang sama dalam sengketa App Store terpisah yang dibawa oleh pengembang di belakang Fortnite.

Kesepakatan itu mencakup perubahan dalam cara semua pengembang dapat berkomunikasi dengan pelanggan, masalah yang disorot oleh hakim sendiri dalam kasus Fortnite .

Tetapi Apple tetap mempertahankan sebagian besar praktik bisnis App Store yang telah ditentang di pengadilan dan legislatif. Sebaliknya, ia hanya memberikan $100 juta (kira-kira Rs. 740 crores), jumlah kecil untuk sebuah perusahaan senilai lebih dari $2,4 triliun (kira-kira Rs. 1.78.00.210 crores), dan serangkaian batasan pemasaran email yang dikatakan pakar hukum bisa sulit untuk dipertahankan bahkan di bawah kasus Mahkamah Agung AS sebelumnya yang memungkinkan perusahaan untuk melarang mitra bisnis mereka mengarahkan pelanggan ke metode pembayaran alternatif.

Menurut Berita teknologi Pengembang iOS Sekarang Dapat Mengiklankan Pembayaran Di Luar App Store
Sekelompok pengembang perangkat lunak yang lebih kecil mengajukan gugatan pada tahun 2019, menuduh bahwa Apple melanggar undang-undang antimonopoli dengan praktik seperti membebankan komisi hingga 30 persen. Perusahaan yang berbasis di Cupertino, California mengatakan telah mencapai penyelesaian yang diusulkan yang mencakup pengembang AS yang menghasilkan $ 1 juta (sekitar Rs. 7,4 crores) setahun atau kurang di mana pengembang melepaskan semua klaim bahwa komisi Apple terlalu tinggi.

Apple sedang menunggu keputusan dalam kasus antimonopoli profil tinggi yang diajukan oleh pembuat Fortnite, Epic Games . Penyelesaian yang diusulkan pada hari Kamis akan membutuhkan persetujuan dari Hakim Yvonne Gonzalez Rogers dari Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Utara California, yang diperkirakan akan menjatuhkan keputusan dalam kasus Epic.

Sebagai bagian dari kesepakatan Kamis, Apple mengatakan akan membuat perubahan pada App Store, termasuk memperpanjang selama tiga tahun perubahan yang dibuat tahun lalu yang menurunkan komisi untuk pengembang kecil hingga 15 persen.

Uji Coba Apple-Epic: Hakim Menyelidiki Implikasi dari App Store yang Meningkat
Pengembang telah lama dapat mengambil bentuk pembayaran lain di luar aplikasi mereka untuk menghindari komisi ke Apple, dan beberapa, seperti Netflix menghindari sistem pembayaran dalam aplikasi Apple.

Tetapi Apple mempertahankan aturan ketat terhadap pengembang yang menggunakan informasi kontak yang diperoleh dari pelanggan yang mendaftar melalui App Store untuk kemudian memberi tahu pelanggan tersebut tentang metode pembayaran alternatif, yang seringkali diberi harga lebih rendah karena mereka tidak memerlukan biaya ke Apple.

Pengembang yang lebih kecil tanpa pengenalan nama Netflix telah lama keberatan bahwa pembatasan Apple mencegah mereka membangun hubungan penagihan langsung dengan pelanggan.

Selama persidangan Epic-Apple pada bulan Mei, Gonzalez Rogers telah mengkritik aturan Apple, meskipun Epic tidak menjadikannya pusat dari kasusnya.

“Apple menyembunyikan informasi itu dengan cara yang tidak secara langsung direfleksikan kepada konsumen tampaknya menjadi anti persaingan,” katanya.

Apple mengatakan perubahan akan berlaku untuk semua pengembang secara global, bukan hanya kelas pengembang yang lebih kecil di Amerika Serikat yang dicakup langsung oleh penyelesaian. Perusahaan juga akan membuat dana bantuan $100 juta (kira-kira Rs. 740 crores) untuk pengembang kecil.

Steve Berman, Managing Partner Hagens Berman, yang mewakili para pengembang dalam kasus ini, mengatakan penyelesaian itu akan membawa “perbaikan yang berarti.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *