Pemanasan global, penggundulan hutan, dan masalah lainnya mengubah iklim dan mengancam kekurangan air di beberapa tempat dan terlalu banyak air di tempat lain.

Ini memiliki implikasi yang sangat besar untuk membanjiri beberapa populasi keluar dari tempat di mana mereka dapat hidup, tetapi juga untuk pertanian, karena pertumbuhan populasi berarti hanya ada sedikit lahan baru yang tersedia untuk pengembangan pertanian.

Menurut Holly Williams, menulis di koran Independen Inggris pada 11 Mei 2010, pergerakan air bervariasi di seluruh dunia. Samudra Pasifik memiliki siklus yang cukup mandiri, dengan sedikit pergerakan air menuju daratan, sementara Samudra Atlantik dan Hindia melihat lebih banyak siklus air ke daratan. Sebagian besar air di Eropa, Amerika dan Afrika berasal dari Atlantik sebagai hujan – dan kembali ke laut melalui sungai.

Pergerakan air ditentukan oleh perubahan suhu dan pada bulan November 2009 sebuah satelit yang diluncurkan oleh Pusat Studi Biosfer dari Luar Angkasa telah membantu merencanakan perubahan pola air dunia. Ini mengukur emisi gelombang mikro alami dari permukaan bumi untuk melacak perubahan kelembaban tanah dan peningkatan rasa asin di permukaan laut.

Hal ini diharapkan dapat memperkuat bukti efek pemanasan global dengan menunjukkan bagaimana peningkatan suhu dapat menyebabkan distribusi curah hujan yang lebih ekstrim, di mana daerah basah akan semakin basah dan daerah kering akan semakin kering, yang mengarah pada peningkatan risiko banjir dan kekeringan.

Jika perubahan iklim tidak ditanggapi dengan serius, baik negara berkembang berpenghasilan rendah hingga menengah maupun negara maju akan menghadapi tekanan air di masa depan.

Kecuali mereka mengadopsi inisiatif pengelolaan air yang memadai dan berkelanjutan, pada tahun 2025 India, Cina dan negara-negara tertentu di Eropa dan Afrika diprediksi akan menghadapi kelangkaan air.

Negara-negara maju secara tradisional memiliki konsumsi air per kapita yang tinggi dan perlu fokus untuk menguranginya melalui praktik pengelolaan air yang lebih baik.

Meskipun negara berkembang berpenghasilan rendah dan menengah saat ini memiliki konsumsi air per kapita yang rendah, mereka juga memiliki pertumbuhan penduduk yang cepat dan penggunaan air yang tidak efisien di seluruh sektor.

India adalah ilustrasi yang bagus: ekspansi industri, daya beli kelas menengah yang berkembang pesat yang mampu membeli peralatan Alat Praktek SMK Pertanian seperti mesin cuci, dan petani yang berusaha meningkatkan produksi dan memenuhi permintaan pangan yang berubah mendorong permintaan air. Permintaan produk pertanian dengan jejak air yang tinggi diperkirakan akan meningkat dengan meningkatnya pendapatan yang dapat dibelanjakan dan urbanisasi dan proporsi biji-bijian non-makanan, tebu, buah-buahan, sayuran dan produk hewani dalam makanan sehari-hari masyarakat diperkirakan akan tumbuh dari 35% pada tahun 2000 menjadi 50% pada tahun 2050.

Situs web Circle of blue.org melaporkan bahwa investasi lahan swasta lintas batas telah terjadi sejak awal tahun 2000 dan bahwa laporan Inisiatif Air Forum Ekonomi Dunia telah menemukan bahwa jika prakiraan untuk permintaan air di masa depan akurat, dan reformasi perdagangan tidak terjadi, ekonomi industrialisasi yang cepat di Asia Selatan, Timur Tengah dan Afrika Utara, mendukung sekitar 2,5 miliar orang akan mencari di tempat lain untuk tanah yang kaya air untuk makanan mereka.

Jadi negara-negara perlu serius dalam konservasi air dan meminimalkan air limbah, dan ada tanda-tanda bahwa beberapa negara memperkenalkan langkah-langkah tersebut

India, salah satu produsen tanaman terkemuka dunia, baru-baru ini menyadari kebutuhan untuk mengelola cadangan air yang ada untuk menghindari ketegangan air di masa depan; namun, ada dugaan bahwa inisiatif yang diambil sejauh ini terlalu sedikit dan terlalu menyebar. Perlu berbuat lebih banyak lagi untuk membersihkan sungai-sungainya, mempromosikan konservasi air dan mengekang pencemaran air oleh industri dan manusia.

China menerapkan proyek multi-sektor skala besar menggunakan teknik pengelolaan air yang inovatif untuk mengurangi dampak tekanan air. Ini termasuk hubungan sungai antar DAS, rencana untuk membangun tiga saluran air besar utara-selatan untuk memompa air dari Sungai Yangtze ke Beijing pada tahun 2010, Pemanenan Air Hujan berbasis masyarakat (menggunakan tangki air hujan yang memasok hampir 2 juta orang dan menambah irigasi untuk 236.400 hektar lahan). tanah) dan dengan memperkenalkan teknologi pengolahan air di enam kota di seluruh China.

Skema Sungai Antar Cekungan juga telah digunakan oleh AS, seperti Sistem Kanal Sungai Colorado yang memasok air ke lebih dari 25 juta orang dan membantu mengairi 1,42 MM hektar lahan. Sebagian besar Southwest AS menerima air yang dipasok dari sistem kanal ini. Pada tahun 2005, EPA meluncurkan program pra-perawatan di Wilayah Mid-Atlantic, di mana pekerjaan pengolahan milik publik mengumpulkan air limbah dari fasilitas domestik, komersial dan industri dan mengangkutnya ke pabrik pengolahan sebelum dibuang dan 1.900 industri di 6 negara bagian diatur di bawah program ini

Produk bioteknologi pertanian generasi baru yang sedang diteliti oleh pengembang biopestisida juga memberikan kontribusi. Organisasi Pangan dan Pertanian PBB mengatakan bahwa bioteknologi memiliki peran yang berharga untuk dimainkan dalam mengatasi tantangan kelangkaan air di negara-negara berkembang.

Alat tersebut dapat mencakup biopestisida dan penambah hasil biologis yang berfokus pada ketahanan terhadap kekeringan pada tanaman tanpa lebih lanjut menguras tanah di mana mereka tumbuh tetapi juga produk pertanian generasi baru akan mengurangi residu kimia di tanah, sumber air dan makanan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *