Beberapa premis dasar – sering dibuat oleh para pemimpin dan didukung oleh yang dipimpin – melatih kesadaran kolektif dari yang dipimpin sejauh mereka merangsang perkembangan yang diinginkan. Pembangunan biasanya lebih unggul tetapi belum tentu beradab. Premis yang dimaksud adalah dalam bentuk ini: “Tingkat kemajuan teknologi kita tidak ada duanya. Setelah mencapai tingkat ini, kita juga harus mempersiapkan masyarakat kita untuk perdamaian, dan untuk menjamin kheefa.com perdamaian, teknologi harus direvisi untuk mendorong kebijakan perdamaian. perang.” Kemajuan teknologi yang didorong ke arah ini menjadi preseden berbahaya bagi masyarakat lain yang takut akan ancaman terhadap kedaulatan mereka masing-masing. Mereka didorong untuk juga mengembangkan teknologi perang.

Dalam ranah peradaban, cara perkembangan ini tidak terpuji, juga tidak dapat dibenarkan secara moral. Karena tidak dapat dibenarkan secara moral, itu tidak bertanggung jawab secara sosial. Inspeksi tempat akan mengungkapkan bahwa itu adalah yang terakhir yang menimbulkan masalah. Premis terakhir adalah kesimpulan dari dua premis sebelumnya tetapi tidak secara logis disimpulkan. Apa yang ditunjukkannya adalah kesimpulan yang dideduksi dengan penuh semangat, dan karena itu, itu gagal untuk diperhitungkan sebagai kesimpulan dari pikiran yang disiapkan secara rasional, setidaknya pada saat itu disimpulkan.

Suatu masyarakat yang maju menurut anggapan-anggapan di atas – dan terutama menurut kesimpulan yang tidak logis – telah menularkan jiwa superioritas yang tidak dapat ditawar lagi kepada rakyatnya. Selama ini, kekuatan nafsu menentukan kecepatan perilaku manusia. Baik dalam keterlibatan konstruktif atau kemitraan yang diinginkan, prinsip kesetaraan gagal bekerja justru karena sindrom superioritas yang mencengkeram pemimpin dan yang dipimpin. Dan masyarakat yang berbeda yang menolak untuk berbagi dalam kepekaan kolektif atau gairah masyarakat tersebut, dengan logika yang diharapkan, menjadi musuh potensial atau aktual dan menghadapi konfrontasi di semua lini yang mungkin.

Sebagian besar dari apa yang kita pelajari tentang dunia saat ini, tentu saja, melalui media, didominasi oleh teknologi tercanggih. Masyarakat yang memiliki sebagian besar teknologi tersebut juga, berulang kali, diklaim sebagai yang paling maju. Bukan hanya kemajuan mereka yang mengangkat mereka ke puncak kekuasaan, superioritas, dan ketenaran. Mereka juga dapat menggunakan teknologi untuk menyederhanakan dan memajukan pemahaman tentang kehidupan dan alam ke arah yang berbeda, arah yang cenderung menghilangkan, sebanyak mungkin, hubungan sebelumnya antara kehidupan dan alam yang, dalam banyak hal, mistis dan tidak aman. . Poin terakhir ini tidak serta merta berarti bahwa kemajuan teknologi merupakan tanda peradaban yang unggul.

Yang perlu kita ketahui adalah bahwa peradaban dan teknologi bukanlah istilah suami-istri. Orang beradab mungkin memiliki teknologi canggih atau mungkin tidak memilikinya. Peradaban bukan hanya masalah ilmu pengetahuan dan teknologi atau infrastruktur teknis, atau, sekali lagi, keajaiban bangunan; itu juga berkaitan dengan refleks moral dan mental orang-orang serta tingkat keterhubungan sosial mereka di dalam masyarakat mereka sendiri dan di luarnya. Dari susunan perilaku umum orang-orang itulah semua bentuk struktur fisik dapat diciptakan, demikian juga pertanyaan tentang sains dan teknologi. Jadi, jenis jembatan, jalan, gedung, alat berat, dan lain-lain yang dapat kita lihat di masyarakat, secara umum dapat menunjukkan pola perilaku masyarakat. Pola perilaku juga bisa bercerita banyak tentang sejauh mana lingkungan alam telah dimanfaatkan untuk kegiatan infrastruktur, ilmu pengetahuan dan teknologi. Di atas segalanya, pola perilaku bisa bercerita banyak tentang persepsi dan pemahaman orang tentang orang lain.

Saya percaya – dan, saya pikir, kebanyakan orang percaya – bahwa dengan mempercepat laju kegiatan infrastruktur dan teknologi, lingkungan harus surut dalam kealamiannya. Begitu kemajuan teknologi (dan struktur atau gagasan yang menyertainya) bersaing dengan lingkungan hijau untuk ruang, lingkungan yang menampung pohon, rumput, bunga, semua jenis hewan dan ikan ini harus menyusut ukurannya. Namun pertumbuhan penduduk, keinginan manusia yang tiada henti untuk hidup berkualitas, kebutuhan untuk mengendalikan kehidupan tanpa bergantung pada kondisi lingkungan alam yang tidak dapat diprediksi mendorong penggunaan teknologi. Teknologi tidak perlu menimbulkan bahaya yang tidak beralasan bagi lingkungan alam. Ini adalah penyalahgunaan teknologi yang dipertanyakan. Sementara masyarakat dapat memanfaatkan teknologi secara adil untuk meningkatkan kualitas hidup, masyarakatnya juga harus bertanya: ” maka pemosisian semacam ini menunjukkan bahwa masyarakat Y adalah pecinta prinsip keseimbangan. Dari prinsip ini, seseorang dapat dengan berani menyimpulkan bahwa masyarakat Y lebih menyukai stabilitas daripada kekacauan, dan oleh karena itu, memiliki rasa tanggung jawab moral dan sosial. Teknologi tercanggih apa pun menunjukkan kecanggihan pikiran manusia, dan ini menunjukkan bahwa lingkungan alam telah dijinakkan dengan angkuh. maka pemosisian semacam ini menunjukkan bahwa masyarakat Y adalah pecinta prinsip keseimbangan. Dari prinsip ini, seseorang dapat dengan berani menyimpulkan bahwa masyarakat Y lebih menyukai stabilitas daripada kekacauan, dan oleh karena itu, memiliki rasa tanggung jawab moral dan sosial. Teknologi tercanggih apa pun menunjukkan kecanggihan pikiran manusia, dan ini menunjukkan bahwa lingkungan alam telah dijinakkan dengan angkuh.

Jika manusia tidak ingin hidup di bawah belas kasihan lingkungan alam – yang tentu saja merupakan cara hidup yang tidak pasti – tetapi menurut kecepatan yang mereka prediksi sendiri, maka penggunaan teknologi adalah hal yang biasa. Tampaknya prinsip keseimbangan yang dipilih oleh masyarakat Y hanya bisa untuk sementara atau bahwa ini lebih merupakan posisi pura-pura daripada posisi nyata. Karena ketika kekuatan pikiran manusia memuaskan dirinya sendiri setelah pencapaian penting dalam teknologi, mundur, atau, paling banter, perlambatan sangat tidak biasa. Seolah-olah pikiran manusia mengatakan pada dirinya sendiri: “kemajuan teknologi harus dipercepat tanpa halangan. Mundur atau proses bertahap adalah penghinaan terhadap pikiran yang ingin tahu.” Proses berpikir semacam ini hanya menunjukkan teka-teki pikiran, sisi gelapnya, bukan area terbaiknya.

Apakah secara moral benar menggunakan teknologi semacam ini untuk produk semacam ini? Dan apakah secara moral benar menggunakan produk semacam ini? Kedua pertanyaan tersebut mengisyaratkan bahwa produk atau produk yang dimaksud berbahaya atau tidak, ramah lingkungan atau tidak, atau bahwa mereka tidak hanya menyebabkan kerusakan langsung pada manusia tetapi juga langsung terhadap lingkungan. Dan jika, seperti yang telah saya nyatakan, tujuan teknologi adalah untuk meningkatkan kualitas hidup, maka penggunaan teknologi untuk menghasilkan produk yang merugikan manusia dan lingkungan alam bertentangan dengan tujuan teknologi, dan itu juga memalsukan pernyataan bahwa manusia adalah makhluk hidup. rasional. Lebih jauh lagi, ini menunjukkan bahwa tingkat kecanggihan yang telah dicapai oleh pikiran manusia tidak mampu menangkap esensi atau dasar pemikiran kualitas hidup. Dalam kasus ini, koeksistensi damai dengan lingkungan alam akan ditinggalkan demi pikiran manusia yang tak terkendali dan ingin tahu. Pikiran manusia akan, seolah-olah, menjadi rusak dengan keyakinan atau ide-ide yang tidak dapat dipertahankan dalam berbagai cara.

Advokasi yang dilakukan oleh para pemerhati lingkungan berkaitan dengan persoalan kerusakan lingkungan dan akibat negatifnya terhadap manusia. Mereka bersikeras bahwa tidak ada pembenaran untuk memproduksi produk berteknologi tinggi yang merugikan manusia dan lingkungan alam. Perdebatan ini terdengar persuasif. Teknologi tinggi mungkin menunjukkan puncak pencapaian manusia, tetapi mungkin tidak menunjukkan tanggung jawab moral dan sosial. Dan sampai pada titik ini, pertanyaan yang mungkin diajukan: “Dengan cara apa manusia dapat menutup jurang antara teknologi tinggi yang tidak terkendali dan degradasi lingkungan?”

Terlalu sering, kebanyakan manusia modern cenderung berpikir bahwa gaya hidup yang canggih lebih disukai daripada yang sederhana. Yang pertama didukung oleh bobot teknologi tinggi, yang terakhir sebagian besar tidak. Yang pertama meringankan beban terlalu banyak bergantung pada perintah lingkungan alam, yang terakhir tidak. Yang terakhir cenderung mencari hubungan simbiosis dengan lingkungan alam, yang pertama tidak. Apakah kenyamanan manusia sebagian besar berasal dari teknologi canggih atau lingkungan alam bukanlah masalah yang bisa dijawab dengan mudah. Jika lingkungan alam menyusut karena pertumbuhan penduduk dan sebab-sebab lain yang tidak dapat dihindari, maka diperlukan teknologi canggih untuk mengurangi tekanan terhadap kenyamanan manusia yang muncul. Ini adalah proliferasi yang tidak bertanggung jawab dari, katakanlah, teknologi perang, produk teknologi tinggi, antara lain,

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *